Islam Nusantara

Akhir-akhir ini muncul Islam Nusantara. Dan ini memicu Pro dan Kontra.

Ada yang setuju sama Islam Nusantara, karena bagi die, die idup di Nusantara. Maka wajar dong, die menggali khasanah kearifan local yang ada di Nusantara. Dimana katanya Islam Nusantara entu adalah Islam yang sesuai sama budaya masyarakat. Islam yang toleran dan tepo seliro. Bukan Islam yang ganas. Islam yang tergali dari pemikiran berlian para da’i dan Ulama’ yang ada di Nusantara semisal Wali Songo dan para Penerusnya.

Ada juga yang kagak setuju sama Islam Nusantara. Pasalnya adalah bagi dia Islam Nusantara adalah (kalo mau pinjem bahasanya Piki Pras) kerdilisasi ajaran Islam. Selaen entu, Islam Nusantara adalah Produk Islam Liberal. Makanya ada juga yang mlesetin ini jadi JIN (Jama’at Islam Nusantara).

Bagi gue polemik entu wajar. Tapi kok makin kemari makin rame. Bahkan kerasa bagi gue aroma kebencian yang makin kentara. Padalah ini lagi bulan Ramadhan, loh.

Disaat kayak gini gue jadi kangen sama Haji Naipin.

“Nape, Mat?” tanya beliau. “Udah buka, blon? Noh ada kolek. Makan sono.”

“Anu, Tat. Udah batalin tadi,” jawab gue sambil nyamber kolek.

“Gini, Tat. Gimana pendapat Ustat mengenai Islam Nusantara.”

“Bagus. Emang kenapa?”

“Tapi, Tat. Kenapa terjadi polemik sama Islam Nusantara ini? Apalagi katanya Islam Nusantara bikinan orang Liberal.”

“Trus kenapa kalo bikinan JIL? Apa lo gak tau pepatah dari Ali karamallah wajhah ‘Unzhur maa qaala, wa laa tanzhur man qaala’. Liat apa yang di omonginnya, jangan liat siapa yang ngomong. Telor, kalo keluar dari pantat ayam, ambil. Tapi kuning, walo keluar dari pantat jendral jangan diambil. Jadi jangan mentang-mentang keluar dari JIL entu jelek. Kagak juga.”

“Jadi ustat setuju sama JIL?”

“Halah… elo kayak kagak kenal gue aja. Mana ada ceritanya gue setuju sama JIL.”

“Tadi, entu?”

“Maksud gue bukannya jelas bahwa kita kudu ngeliat sesuatu entu bukan dari siapa yang ngomong. Tapi dari apa isi perkataannya. Nah maksud gue, gue kagak nolak konsep Islam Nusantara karena yang ngeluarin adalah JIL.”

“Jadi maksud Ustat?”

“Masalah pro kontra sesuatu entu, dalam hal ini Islam Nusantara, jangan diliat karena die produk siapa. Tapi kudu diliat entu barangnya apa.”

“Ok.”

“Menurut gue, bahwa antara Islam Liberal dan Islam Nusantara entu berbeda karakter, Mat.”

“Gitu ya, Tat?”

“Iya. Dasar dari Islam Liberal adalah liberalism. Yaentu sebuah pemahaman pilsapat yang mencita-citakan suatu masyarakat yang bebas yang bercirikan kebebasan berpikir kepada setiap orang. Dan ciri pertama Islam Liberal menurut Islam Liberal adalah ngebuka pintu Ijtihad pada semua dimensi Islam. Baik entu muamalah, ubbudiyah maupun Ilahiyah. Maksudnya Aqidah. Sementara Islam Nusantara kagak gitu. Islam Nusantara adalah Islam yang udah netapin landasan Aqidahnya kudu Ahlu Sunnah wal Jamaah, Pikihnya Asy Syafi’i, dan Tasawwufnya adalah Tasawwuf Al Ghazali. Dalam Islam Nusantara pintu Ijtihad kagak pernah dibuka. Jadi dari sisi Ijtihad jelas beda antara Liberalisme sama Islam Nusantara.”

“Selaen entu, dari depinisinya juga beda. Kalo Islam Nusantara adalah sebuah konsep kembali kepada tradisi local, sedangkan Islam Liberal jelas anti kemapanan terhadap tatanan tradisi yang udah ada. Jadi untuk sementara, kita singkirin dulu Liberalisme dari pembahasan Islam Nusantara.”

“Trus apakah Ustat nerima konsep Islam Nusantara ini, atawa menolak?”

“Gue kagak nolak Islam Nusantara.”

“Kenapa?”

“Pertama, karena kagak ada nash baik entu yang dari Al Quran maupun Hadits yang nolak konsep Islam Nusantara. Aqidah Asy’ariyah merupakan salah satu Aqidah yang shahih dan diterima. Kagak ada alasan untuk menolak Aqidah Asy’ariyah. Tasawwufnya Ghazali, siapa yang nolak karya besarnya Ihya Ulumuddin? Bahkan salah satu kitab yang ngebangkitin generasi Shalahuddin. Apalagi Fiqh-nya Imam Syafi’I seorang Imam Mujtahid Mutlak yang wara’ dan cerdas. Semua entu gak gue tolak.”

“Hmmm…. ya… ya… ya….”

“Mat, lo inget pan, prinsip ushul fiqh yang paling ushul?”

“Iqra bi ismi rabbika,  sama takraktu fii kum.”

“Nah, jadi untuk ngukur sesuatu entu dapet diterima atawa kagak adalah cukup sama Al Qur’an dan Hadits. Kalo dia kagak bertentangan sama keduannya entu, ikutin. Kalo bertentangan tolak.”

“Jadi Ustat nerima konsep Islam Nusantara nih, ceritanya?”

“Entar dulu, Mat. Gue kelarin penjelasan gue. Menurut gue, Islam Nusantara adalah nilai-nilai Islam yang membudaya dalam masyarakat Nusantara. Atawa nilai-nilai Islam hasil pemikiran-pemikiran para da’i Nusantara. Dan ini gue dukung banget. Kenapa? Lah, kita idup di mari. Idup di alam Endonesia.  Dan kita kudu sadar bahwa sebenernya Khasanah Islam Nusantara entu kaya. Dari Martabat Tujuh, tradisi masyarakat nyang ngedepanin adab dan akhlak Islam, sampe kesenian-kesenian yang mengandung nilai pilsapat yang dalem.”

“Bisa kasih contoh, Tat?”

“Kolek Biji Salak.”

“Heh?”

“Entu adalah pengamalan Hadits Rasul yang nyuruh kita berbuka dengan yang manis. Sunnahnya kita bukan kudu pake kurma. Tapi jaman dulu mana ada korma di marih. Adanya gula kelapa. Maka para da’I bikin makanan dengan bahan-bahan yang ada. Jadilah kolek entu.”

“Trus apa maknanya Biji Salak?”

“Cuman di Bulan Ramadhan Biji Salak jadi empuk. Karena entu, hendaknya bulan Ramadhan entu kudu dijadiin Bulan Pelembut Hati.”

“Begitu juga tradisi mudik ya, Tat. Entu juga salah satu ajaran Islam Nusantara. Dimana setelah puasa sebulan penuh, kita kudu diingetin akan kepada jati diri kita sendiri ya,Tat.”

“Wa Allahu akhrajakum min bathni ummahatikum laa ya’lamuuna syaaian.”

“Jadi gak ada alasan untuk nolak Islam Nusantara ya, Tat?”

“Secara global iya. Tapi kita kudu ati-ati. Waspada sama jebakan-jebakan yang ada. Makannya entu, kita kudu pegang Al Quran sama Hadits. Simple. Sesuai sama Al Quran, ikut. Bertentangan, tolak! Pilih dan pilah mana yang bener dan mana yang kagak.”

“Ai si, ai si. Tapi Tat, kenapa ini bisa jad polemik?”

“Ini bukan masalah konsep Islam Nusantaranya. Ada beberapa catatan gue terhadap isu Islam Nusantara.”

“Apa aja, Tat?”

“Pertama masalah niat. Sebenernya konsep Islam Nusantara, bukan konsep yang baru. Tapi kenapa baru sekarang ngetren? Karena salah niat. Dan menurut gue ini kagak bener.”

“Kenapa? Emang niatnya apa?”

“Niatnya itu adalah Islam Nusantara muncul katanya untuk ngelawan Arabisasi. Katanya Islam Nusantara adalah Islam yang teduh, toleran, rahmatan lil ‘Alamin. Untuk ngelawan yang katanya Islam garis keras yang diwakilin sama Wahabi. Ini kontradiksi antara mulut sama kelakuan. Kalo orang-orang yang katanya ngebela Islam Nusantara entu toleran, kagak usah bawa-bawa aliran Islam laen. Biar aja kelompok Wahabi berkembang berdakwah kagak usah diutak atik. Toleransi, dong sama Wahabi. Pada kagak baca apa Al An’am 108. Sama tuhannya orang kapir aja jangan dicela, lah ini kepercayaan orang Islam dicela-cela juga.”

Napas dulu Haji Naipin.

“Oke, kita kembangin Islam Nusantara. Tapi, Islam Arab, Islam China, Islam Afrika jangan dihantem. Ayo kita berdakwah bareng-bareng dengan konsep kita masing-masing. Ta’aluu ilaa KALIMATU SAWAA-u bainanaa wa bainakum.”

“Sehingga kagak dibales pake ledekan JIN ya, Tat.”

“Itu juga kagak beres juga. Kayak anak kecil. Kalo nilai sesuatu berdasarkan Ilmu, bukan emosi. Pelajarin dulu apa entu Islam Nusantara, pahamin. Baru koment.”

“Termasuk juga mempelajari konsep Wahabi juga ya, Tat.”

“Iye.”

“Hal lain yang perlu diwaspadain dari Dakwah Islam Toleran adalah jangan sampe terperosok kepada Islam Permisif. Ini bahaya. Kalo kita udah kagak bisa ngebedain antara konsep toleran dengan konsep permisif, maka amar makruf nahi mungkar jadi tumpul. Udah barang tentu kemungkaran merajalela. Wooy!!! Kagak pantes konsep rahmatan lil alamin digunain untuk meredam dakwah dan Jihad. Toleransi oke. Tapi kagak ada toleransi terhadap kemungkaran dan perusak masyarakat. Termasup toleransi sama kaum Maho.”

“Satu hal yang perlu dicatet. Islam Nusantara adalah juga Islam yang mengedepankan Jihad. Makanya muncul nama nama Sultan Nuku dan Baabullah di Maluku, Sultan Abdurahman Sayyidin Panatagama ing Tanah Jawa alias Pangeran Diponegoro, serta Hikayat Prang Sabinya Teuku Chik Pante Khulu di Aceh. Termasup konsep hubbul wathan minal Iman. Jangan lupa juga, kalo Wali Songo yang dakwahnya sebagai Rujukan Islam Nusantara, juga pernah ngirim Adipati Yunus atawa Pangeran Sabrang Lor ke Malaka untuk Jihad lawan Portugis.”

“Iya sih, Tat. Jangan-jangan Kaum JIL maen dimari, Tat. Mereka memanfaatkan Isu Islam Nusantara, untuk nyunat ghirah Jihad kaum Muslimin.”

“Karena entu gerakan Islam Nusantara entu kudu murni dengan niat yang bener. Nyoba memaknai Islam Nusantara sebagai hanya Islam yang damai, teduh, ramah, menurut gue adalah bukan cuman usaha kerdilisasi Islam aja, tapi juga upaya kerdilisasi nilai-nilai budaya Nusantara.”

“Ada catetan laen?”

“Gue udah bilang ya, kalo Ushul Islam entu empat? Al Quran, Hadits, Ijma dan Qiyas?”

“Jadi?”

“Ukur aja Islam Nusantara sama empat entu. Kalo sesuai terima, kalo bertentangan ya, tolak aja. Habis perkara.”

Iklan

Wahai Anak Muda

Wahai anak muda!

Masihkah galau menggelayut di dadamu?

Tidakkah kau tahu pengungsi Rohingya terombang ambing di Samudra

Sementara saudara mereka menutup mata.

 

Wahai anak muda!

Masihkah gulana berdendang dikepalamu?

Sementara anak-anak Palestina masih menggenggam batu

Untuk melempar penjarah tanah suci kita

 

Wahai anak muda!

Ini adalah zamanmu!

Zaman ketika nilai-nilai Ilahy telah dilecehkan,

Sedangkan Agama Hawa Nafsu telah merajalela.

Ulama dihina, dan orang-orang bodoh berbicara seenak perutnya.

Apakah engkau masih diam saja?

 

Wahai anak muda!

Mana suaramu?

Ini adalah zamanmu!

Zaman dirusaknya generasi penerus dengan pesta bikini, dansa-dansi dan ketawa ketiwi

Zaman dibentuknya generasi durhaka yang memandang orang tua sebagai pembantu

 

Ini zamanmu!

Zaman dikebirinya nilai-nilai Kebenaran,

Dan merdekanya hawa nafsu!

Dan merdekanya hawa nafsu!

 

Anak Muda!

Inilah zamanmu!

Ketika Islam dijadikan pesakitan,

Kebenaran dibungkam,

Al Quran dilecehkan,

Masihkah engkau diam saja?

 

Anak Muda!

Inilah zamanmu!

Zaman orang-orang yang durhaka

Allah telah diganti dengan Harta,

Takdir telah ditukar dengan usaha

Dan Doa adalah sebuah pemaksaan kehendak kepada Tuhan-nya

 

Inilah zamanmu!

Zaman keringnya hati dan airmata

Lantunan ayat suci hanya melahirkan tepuk tangan dan amarah

Peringatan suci hanya menambah angkuh dan ujubnya darah

Apakah engkau hanya diam saja?

 

Inilah zamanmu!

Zaman kebatilan menyaru menjadi kebenaran

Dengan bahasa bergula, berbungkus retorika

Sementara isinya adalah kemusyrikan dan pembangkangan

Mereka bergerak, kepada anak-anak kita

Berusaha menjauhkannya dari Tuhan sejauh mungkin.

Masuk ke kurikulum,

Meracun sarjana Islam.

Akhirnya mewariskan kebingunggan pada masyarakat awam.

 

Wahai anak muda!

Jangan berkeluh kesah

Engkaulah singa zaman ini!

Singkirkan galau, buanglah resah

Lawan!

Basuh hatimu dengan firman

Asah penamu dengan ilmu

 

Berjuanglah!

Atau berjilbablah!

Kebangkitan Ummat Islam yang Pertama

Tahun 400 H adalah tahun di mana ummat Islam berada dalam keterpurukan yang sangat parah. Pada saat itu Daulah Islamiyah Abbasiyah memerintah, tetapi tidak mampu mengendalikan negara. Lahir kesultanan-kesultanan kecil yang bergerak secara otonom. Bahkan di Mesir berdiri juga Daulah Fathimiyah yang beraqidah Syiah Ismailiyyah Bathiniyah.

Sementara itu rakyat dalam keadaan yang sangat sengsara dimana sembako demikian mahalnya sehingga harga sebuah apel setara harga emas. Tentu saja ini menimbulkan dampak tingginya tingkat kriminalitas. Bahkan pada masa ini muncul sebuah kelompok pembunuh yang berafiliasi kepada syiah, yang dikenal dengan nama Assasin/Hasysyasin.

Sedangkan kaum cendekiawan muslim tidak berhenti berdebat tentang pepesan kosong. Agama hanyalah sebuah ritual yang sifatnya formalitas belaka. Pertentangan antar mahzabpun demikian hebatnya antara keempat mahzab tersebut. Sehingga menimbulkan kebingungan dan perpecahan yang amat sangat dikalangan ummat. Perdebatan ini sedemikian fanatiknya sehingga puncaknya adalah terbunuhnya Menteri Nizhamul Muluk yang juga merupakan Rektor Perguruan Tinggi An Nizhamiyyah dimana saat itu Imam Al Ghazali menjadi salah satu guru besarnya.

Musibah terbesar pada saat itu adalah jatuhnya Baitul Maqdis ke tangan pasukan salib pada tahun 492 Hijriah.

Baitul-Maqdis-cantik-lagi-356uxpq22c924zwbrcl79c

Jatuhnya Baitul Maqdis ke tangan pasukan Salib, menimbulkan reaksi-reaksi yang beragam dikalangan ummat. Ada yang langsung mengangkat senjata menyerukan jihad, tetapi ini hanya menjadi riak yang menghajar karang saja. Sementara ada yang melakukan pendekatan dan gerakan secara politis. Inipun tidak membuahkan hasil.

Maka langkah yang diambil para ulama saat itu adalah melakukan gerakan islah keilmuan. Para ulama dari berbagai mahzab berkumpul untuk menentukan konsep pendidikan yang ‘baru’ yang mampu memperbaiki keadaan ummat.

Imam Al Ghazali, Imam Abdul Qadir Al Jilani, Imam Ibnu Aqil dan lain-lain berkumpul untuk menganalisa kondisi dan penyakit ummat.

Pertanyaan besarnya adalah apabila Islam adalah merupakan sebuah atau satu-satunya solusi dalam kehidupan, mengapa ummat Islam tidak mampu menyampaikan atau risalah ini sehingga menjadi rahmat bagi seluruh alam?

Tentu hal ini harus dianalisa dan dicari akar permasalahannya sehingga diperoleh solusi yang menyeluruh. Bukannya diambil langkah-langkah reaksioner dan respons yang sifatnya terbatas pada sebuah event. Ibarat dokter adalah menyembuhkan biang penyakitnya, bukan mengobati gejalannya.

Hasil diskusi para Ulama zaman itu adalah ternyata permasalah ummat terletak pada hal-hal yang abstrak seperti permasalahan konsep ilmu, pemikiran dan sistem nilai dan budaya. Sementara permasalahan seperti tingginya kriminalitas, kemiskinan dan kekisruhan politik adalah merupakan gejala dan dampak dari rusaknya system ilmu, nilai dan budaya.

Hal inilah yang menyebabkan Imam Al Ghazali lebih sering menulis kitab semacam Ihya Ulumuddin, Kimiyatus Saadah, Minhajul Abidin, dibanding kitab tentang jihad dan pembebasan Palestina.

Para ulama pada masa itu lebih mementingkan membahas tentang ‘why’ daripada membahas tentang ‘how’.

Inilah inti pembahasan para Ulama saat itu. Beliau-beliau lebih peduli kepada unsur-unsur instrinsik seperti khusyu nya shalat, amal-amal batin seperti ridha, ikhlas, tawadhu, juga menjauhi diri dari penyakit-penyakit batin seperti ujub, kibr, thama’,  riya dll, dari pada masalah yang jelas terlihat seperti jatuhnya Baitul Maqdis ke tangan Pasukan Frank dan suap menyuap para pejabat korup.

Hal ini bukan berarti para ulama tidak peduli dengan permasalahan yang kasat mata, melainkan melakukan pengobatan langsung ke sumber penyakitnya.

Karena sesungguhnya tiada kemenangan bagi para pejuang yang berjuang tanpa disertai dengan keimanan kepada Allah. Tiada diterima ibadah seseorang yang tidak disertai keikhlasan sebagaimana akan rusaknya pasukan yang tidak menjadikan Allah sebagai tujuannya.

Bagaimana mungkin kita mampu menyampaikan Islam kepada mereka yang belum tersentuh Islam, sementara bagi kita Islam tidak sampai ditenggorokannya.

Karena itu didirikanlah madrasah-madrasah ishlah diberbagai kota kaum muslimin.

Madrasah Ishlah ini bertujuan untuk mencetak generasi baru ulama dan umara yang memiliki pemikiran dan saling berkelindan serta bertujuan ikhlas. Selain itu juga madrasah ini berfokus pada perbaikan dan pengobatan penyakit internal ummat Islam daripada sibuk mengurusi issue-isue yang muncul akibat dampak penyakit tersebut.

Tentu pekerjaan ini bukan pekerjaan semalam dua malam. Tetapi pekerjaan yang penuh kesabaran.

Para Ulama harus menunggu selama 50 tahun lebih munculnya Imam Ibnu Qudamah, Sultan Nuruddin Zanki dan kemudian Sultan Shalahudin Al Ayyubi yang akhirnya mampu membebaskan Baitul Maqdis dari tangan pasukan Salib.

 

Ngomongin Palang Pintu

Malem entu, pulang kerja gue kagak balik ke rumah. Tapi belok ke rumah Haji Naipin. Pasalnya, guru sepiritual gue entu mau mantu. Ustat Opik, anaknya Haji Naipin yang paling gede, besok mau nikah.

Mangkanya malem ini kita mau pada berembuk masalah ngarak penganten besok.

“Assalamu alaikum,” gue uluk salam.

“Wa alaikum salam, Mat,” Bang Ji’ih yang jawab.

“Pade kemana nih, Bang. Kok sepi? Jadi rembukannya?”

“Lagi pada keluar. Rembukannya nanti bentar, Mat.”

“Abang ikut ngarak juga, Bang?”

“La iya, Mat. Gue pan besok mau maen palang pintu.”

“Palang pintu apa, Bang? Palang pintu kereta?”

“Ngaco. Palang pintu yang buat ngarak penganten entu, Mat.”

“Naaah. Kebetulan, nih. Aye jadi nanya-nanya sama abang. Bole, Bang?”

“Bole aja, Mat.”

“Kenapa sih, orang Betawi kalo mau kawinan musti ada palang pintu?”

“Oooh, jadi elo mau tau kenapa kudu ada palang pintu.”

“Iye, Bang.”

“Kalo elo makan kue putu, jangan dimakan bareng terasi, kalo lo pengen tau kenapa kudu ada palang pintu, karena entu udah tradisi.”

“Maksud aye, landasan pilosopisnya, Bang.”

“Kalo elo ke rumah pak Erte, jangan lupa sopan santun, kalo elo anak ef el pe, musti ngejawabnya make pantun.”

“E, bujug! Abaang. Aye pan anak ef el pe yang rada oon. Pake segala ngejawab pake pantun. Bikin pantun pan susah, Bang. Kudu mikir dulu.”

“Ah, lo gak asik. Gak mau mikir dikit. Pake minta landasan pilosopisnya segala, Mat,” jawab Bang Jiih. Terus lanjutnya,”gini, Mat. Palang Pintu entu adalah tradisi masyarakat Betawi waktu ngarak penganten. Jadi sebelonnya calon penganten laki ketemu sama calon penganten cewek, kudu di tes sama keluarga mempelai perempuan.”

“Trus, trus.”

“Pertama, bahasa pengantarnya kudu pake pantun. Atawa kudu berbalas pantun. Tradisi berbalas pantun adalah tradisi Nusantara yang memerlukan kecerdasan dan kecepatan berpikir. Ini yang perlu kita banggain. Kagak ada negara laen di luar rumpun melayu yang punya tradisi berbalas pantun. Elo aja kagak bisa, Mat.”

“Iye, Bang. Trus kaitannya sama penganten, apa?”

“Entu artinya seorang suami kudu cerdas. Die entu pan pemimpin rumah tangga. Makanya kudu punya kecerdasan dan kecepatan berpikir yang nantinya bisa ngarahin istrinya dalam mengarungi biduk rumah tangga dan kehidupan bersama.”

“Maksudnya yang laki kudu pinter, Bang.”

“Maksudnya idup ini kudu dijalanin pake ilmu. Bukannya kanjeng Nabi bilang kalo mau bahagia di dunia, kudu pake ilmu. Mau bahagia di akherat, kudu pake ilmu. Dan kalo mau bahagia dunia akherat, ya kudu pake ilmu juga.”

“Ngarti, Bang. Abis gitu?”

“Baru begebrak.”

“Maksudnya, Bang?”

“Pihak penganten laki, kudu bisa ngerobohin centeng-centeng dari penganten perempuan.”

“Berantem, Bang?”

“Adu silat. Dari tangan kosong sampe pake golok.”

Palang Pintu

“E buset. Bisa gitu, Bang.”

“Lah iya.”

“Maksudnya?”

“Seorang lelaki kuda sanggup ngejaga kehormatan bininya. Ada kenapa-kenapa sama bininya, lakinya kudu tanggung jawab.”

“Itu, mah kudu.”

“Makanya.”

“Abis entu kelar, Bang?”

“Belon. Masih ada satu syarat lagi.”

“Apaan, Bang.”

“Calon penganten cowok kudu bisa nyanyi lagu sike. Biasanya sih, solawat dustur atawa semacemnya.”

“Kalo entu maksudnya apa, Bang?”

“Maksudnya calon penganten cowok kudu bisa ngaji. Seorang suami itu, bukan cuman pemimpin di dunia untuk bininya. Tapi juga mimpin sampai akherat. Nikah entu adalah mitsaqan ghaliza atawa perjanjian yang berat. Perjanjian di hadapan Allah sehingga ngubah yang haram jadi halal. Di sini ada serah terima tanggung jawab yang gede dari bapak ke suami. Kalo masalah ini lo ngarti kan, Mat?”

“Iye. Emang tanggung jawab suami entu dunia akherat. Suami bukan cuman nanggung masalah sandang, pangan dan papannya si istri. Tapi juga masalah kebutuhan ruhiyah dan keimanannya. Makanya nikah entu adalah ibadah.”

“Iye. Bener.”

“Ternyata entu maksud pilosopisnya tradisi palang pintu. Baru  ngarti aye. Ternyata ada nilai-nilai Islam dalam tradisi palang pintu.”

“Bukan cuman palang pintu, Mat. Umumnya tradisi atawa budaya kita entu mengandung nilai-nilai keislaman. Bukan cuman tradisi betawi, tapi juga budaya daerah laen di Nusantara. Karenanya kagak bijaksana mempertentangkan antara syareat Islam sama tradisi di Nusantara. Ini bukan bentuk Islam Nusantara karena Islam cuman satu. Tapi udah bisa dipastikan bahwa Nusantara adalah Islam.”

 

 

 

Belajar Ngeblog Bareng Dosen Galau

Pada tanggal 11 Maret kemarin, FLP Jakarta kembali mengadakan Workshop Blog bagi anggota Muda dan Madyanya. Bertindak sebagai pengampu saat itu adalah seorang dosen galau yang sudah bertahun-tahun berkecimpung di dunia komunikasi siber.

Hari itu, sang Dosen Galau memaparkan tentang rahasia bagaimana agar tulisan kita bertengger di pejwan laman pencari google.

belajar-seo-3

Kang Arul, begitu sang Dosen Galau biasa dipanggil, berhasil membuat para peserta turut menjadi galau. Bagaimana tidak? Banyak istilah-istilah ajaib yang beliau perkenalkan. Seperti Niche, SERP, DA/PA, VPN, TLD, Hosting, Captive Market dan lain-lain.

Tentu saja iklim kebingungan mendadak memenuhi ruangan di Proxis IT Leaning Center tersebut.

Seorang peserta mengangkat tangan dan bertanya,”bagaimana caranya, Kang?”

“Nanti saya kasih tau,” jawab sang Dosen Galau.

Lalu peserta bertambah galau.

Apalagi ketika beberapa peserta mengajukan pertanyaan yang lebih teknis, maka peserta yang lain bertambah galau.

“E, Buset. Ini mah kemajuan. Otak gue kurang dong. Itu maksudnya gimana?”

“Nanti saya kasih tau.”

Semestinya peserta tidak perlu galau dan bingung karena menurut saya, sang Dosen Galau sedang memberikan gambaran umum tentang teknik ngeblog. Dan secara detail, akan dilanjutkan pada pertemuan-pertemuan berikutnya.

Dan untuk mengurangi rasa galau belajar ngeblog bersama Dosen Galau, peserta dipersilakan untuk menyantap makan khas betawi seperti dodol, akar kelapa, kue cincin, kue pancong, lidi-lidian dan lain lain.

blogger2bflp2bjkt2b0

Agar Blogger Tidak Mager

Pada tanggal 28 Januari kemarin, FLP Jakarta mengadakan Workshop Blog bagi anggota Muda dan Madyanya.

Acara yang diselenggarakan di Proxis Consulting yang merupakan tempat training IT dan Multimedia ini, rencananya akan berkelanjutan sepanjang 2018. Tentu saja dengan menggunakan ruangan milik Proxis yang terletak di Gedung Permata Kuningan ini.

Bertindak sebagai pengampu saat itu adalah Mas Jun Joe Winarno yang sudah bertahun-tahun berkecimpung di dunia blog.

Blog merupakan suatu jurnal online yang menampilkan urutan kronologis terbalik dimana postingan terakhir akan muncul terlebih dahulu. Demikian Mas Jun memberikan definisi dari Blog.

Lebih lanjut Mas Jun juga memaparkan penyebab blog itu begitu popular. Hal ini dikarenakan blog merupakan salah satu sarana yang digunakan oleh sebuah perusahaan dalam memperbaharui informasi untuk pelanggannya. Tentu saja blogg merupakan sarana interaktif yang sangat komunikatif antara pelanggan dengan produknya.

Bagi seorang blogger, ngeblog merupakan sarana mengekspresikan diri dengan memberikan informasi kepada orang lain melalui internet. Selain itu, ngeblog juga dapat dimanfaatkan untuk personal branding dan terhubung dengan orang-orang yang memiliki pikiran yang sama. Dari sisi finansial, ngeblogg juga cukup menjanjikan dimana perusahaan-perusahaan besar, kerap menggunakan jasa blogger dalam mempromosikan produknya.

Sambil ngemil kebab frozen yang enak banget dari Zada Food, saya menyimak paparan Mas Jun selanjutnya.

Kali ini Mas Jun memberikan tips-tips agar blogger tidak mager. Salah duanya adalah kita buat kalender editorial dan sistem perencanaan. Pertama kita harus tahu apa yang akan kita tuliskan. Kita perlu punya agenda tentang tema-tema apa yang akan ditulis. Selain itu juga perlu kita rencakanakan kapan tema tersebut akan kita tulis.

Bukan workshop apabila tidak ada prakteknya. Jelang dhuhur perserta dipersilakan untuk membuat postingan dan menguploadnya saat itu juga.

Ketika adzan berkumandang kegiatan diistirahatkan untuk melaksanakan shalat dhuhur dan menikmati makan siang dari Letsgo Chicken. Menunya adalah ayam goreng yang kriuk banget.

Setelah shalat dan makan maka acara selanjutnya adalah bagi-bagi hadiah.

Beberapa peserta terpilih memperoleh hadiah dari Supertwin Shop, Sheba Jas Hujan dan Forbento.

Acara ditutup dengan sessi foto-foto.

foto2